Uncategorized

Piagam Mataram

790 Views

Akibat dari Pemberontakan Dipati Ukur, Sukakerta yang awalnya kekuasaan setingkat umbul, berubah menjadi Sukapura, setara dengan kabupaten. Pada tanggal 9 Muharam tahun Jim Akhiratau tanggal 26 Juli 1632, Sultan Agung mengangkat Umbul Sukakerta, Ki Wirawangsa, menjadi Mantri Agung Bupati Sukapura.
Pengangkatan Wirawangsa ini berdasarkan Piagem Mataram, yang berbunyi:
“Penget srat piagem ingsoen soeltan kagadoeh dening ki ngabehi Wirawangsa kang satiya maring ingsoen, soen djenengaken mantri agoeng boepati Sukapoera, wedana kalih welas desane wong tigang atoes, ikoe kang kawerat dening ki wadana sarta soen pradikaken satoeroe (na) ne lan soen titipaken ngoelon ing Banten ngalor ing Tjirebon, adja na kang ngaribiroe sakarepe sabab wis anglakoni gawe tigas djanggane Dipati Oekoer Bandoeng, sarta sinaksenan pitoeng pandjenengan, titi srat piagem, kang anoerat dina senen tanggal ping sanga sasi moekaram taoen djim akir, kang anoerat abdining ratoe poen nitisastra.
Artinya: “Dengan piagam ini Sultan (Mataram) mengangkat Ngabehi Wirawangsa yang setia kepada sultan menjadi mantri agung bupati Sukapura, membawahi 12 kepala desa dengan penduduk 300 jiwa. Daerah itu menjadi daerah perdikan sampai dengan keturunannya, dan Aku dititipkan sebelah barat dari Banten, sebelah utara dari Cirebon. Jangan berbuat seenaknya, seperti apa yang sudah dilakukan Dipati Ukur Bandung, seperti apa yang disaksikan tujuh orang diantara kalian. Ini surat piagam ditulis tanggal 9 Muharam tahun Jim Akhir oleh abdi ratu Nitisastra.

Facebook Comments
zvr
Bagaimana reaksi Anda tentang artikel ini?
Tonton Juga :  Gerhana Bulan di Langit Tasikmalaya

Add Comment

Click here to post a comment

%d blogger menyukai ini: